Archive for March, 2009

Kuku Besi Mula Terasa Di Malaysia

March 24, 2009

Sejak akhir – akhir ini semakin dapat dirasai Umno dan Barisan Nasional sudah mula mengeluarkan taring dan kuku besi mereka. Cara kotor dan ganas kini mula menjadi pilihan Umno dan Barisan Nasional bagi menyambung hayat mereka. Setelah kalah teruk dalam pilihanraya umum ke-12, mereka mula memainkan isu perkauman bagi membangkitkan perasaan marah orang Melayu yang mana akan menguntung mereka apabila pergaduhan antara kaum tercetus. Namun rakyat bijak, orang Melayu sudah matang dan sedikit pun tidak termakan modal perkauman yang cuba ditiupkan oleh Umno/Barisan Nasional.

Apabila keadah itu dilihat tidak menjadi mereka mula menyerang pemimpin utama pembangkang iaitu Dato Seri Anwar Ibrahim dengan mengilangkan semula konspirasi jahat terhadap Dato Seri Anwar dengan tuduhan liwat. Namun tuduhan fitnah ini dilihat seperti senjata memakan tuan. Dengan fitnah dan tuduhan yang jahat yang bertujuan menjatuhkan imej Dato Seri Anwar sekaligus Pakatan Rakyat, sedikit pun tidak menghalang Dato Seri Anwar menang dengan bergaya dalam pilihanraya kecil Permatang Pauh.

Pemimpin Umno sudah buntu dan tidak tahu bagaimana lagi untuk mengekang kebangkitan rakyat yang sudah tidak terbendung ini. Tamparan lebih hebat apabila mereka kalah Pilihanraya Kecil Kuala Terangganu yang memperlihat satu lagi kerusi parlimen Barisan Nasional jatuh ke tangan Pakatan Rakyat. Najib yang merasakan dia bakal menjadi Perdana Menteri sudah tidak keruan dengan kebangkitan rakyat ini. Jelas anak bangsawan ini tidak mengenal apa itu “kuasa rakyat”. Maka Najib mula mengatur strategi bagi memudah dan menyelamtkan perjalanan politik beliau akan dapat menjadi perdana menteri.

Diculiknya dua Adun PKR yang bermasalah dan melarikan Adun Bota yang telah meninggalkan Umno serta merasuah Adun Jelapang, ini adalah langkah pertama Najib yang penuh busuk. Najib telah merampas kuasa di Perak dengan perbuatan beliau itu walaupun tiga daripada Adun tersebut mengatakan mereka adalah parti bebas. Dalam perkiraan Najib, rakyat akan melihatnya sebagai hero kerana berjaya menumbangkan Kerajaan Pakatan Rakyat di Perak. Namun hakikatnya, kebangkitan rakyat terus membara, hingga ada yang sanggup berbaring di atas jalan yang mana situasi ini belum pernah dilihat oleh Najib sendiri. Imej Umno semakin menjunam dengan rampasan kuasa di Perak, hanya media tungangan Umno sahaja yang cuba memperlihatkan rakyat seakan – akan gembira dengan tindakan Umno di Perak.

Namun tidur malam Najib terus terganggu, jelmaan wanita Mongolia yang Najib sendiri tahu akan namanya terus menganggu malam – malam Najib. Perkara ini ditambah lagi dengan laporan Akhbar Perancis yang menyatakan Najib begitu dekat dengan kes pembunuhan Altantuya.

Najib terus mengatur strategi, maka diarahkannya agar Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia menyatakan yang Ghani Patial dan Musa Hassan tidak bersalah dalam kes mata lebam Dato Seri Anwar. Ini bagi membolehkan kes fitnah liwat terhadap Dato Seri dibawa ke mahkamah tunggangan mereka iaitu mahkamah tinggi setelah beberapa kali dihalang atas peruntukan undang – undang oleh Hakim Mahkamah Syeksyen. Ini pastinya tujuan mereka bagi mensabitkan juga Dato Seri Anwar dengan tuduhan jahat itu dan mahu mematikan karier politik Dato Seri Anwar. Perasaan “Anwar Fhobia” sudah tidak terbendung lagi dalam diri Najib. Najib mahukan, tidak ada lagi nama Anwar Ibrahim setelah dia menjadi perdana menteri kelak.

Mahkamah terus ditunggang, SPRM terus disebat buntotnya akan terus mengikut telunjuk Umno/Barisan Nasional. Dengan 3 pilihanraya kecil pilihanraya kecil dan pemilihan agung umno yang akan berlangsung, badan kehakiman, SPRM, Polis serta kementerian dalam negeri terus begitu laju dipacu dan ditunggang oleh Umno/Barisan Nasional.

Rakyat yang berhimpun dengan aman mendengar ceramah, dikejutkan dengan rempuhan ganas, tembakan gas pemedih serta meriam air. Akhbar pembangkang ditarik permitnya selama 3 bulan. Apa lagi ruang demokrasi yang akan tinggal. Sedikit masa lagi, intenet juga akan dikawal penggunaannya. Laman Youtube juga rasanya bakal dihalang di Malaysia. Demokrasi dicipta untuk rakyat, bukannya untuk menjamin kedudukan Sang Penguasa. Dengan tindakan ganas dan liar ini, tidak akan membuatkan rakyat takut untuk bersuara tetapi tindakan gila Umno/Barisan Nasional ini akan terus membuatkan rakyat semakin benci dan jijik dengan nama United Malay National Organization dan Barisan Nasional.

Advertisements

Ibarat Tikus Membaiki Labu

March 8, 2009

Proses – proses membaiki sistem kehakiman, badan pencegah rasuah, polis dan beberapa lagi agensi negara tidak ubah seperti “tikus membaiki Labu”

Badan Kehakiman yang kononnya telah direformasikan bagi mewujudkan lebih integriti dan keyakinan rakyat terhadap badan itu namun dimana pembaharuan itu pada hari ini. Malahan tahap keintegritian badan kehakiman Malaysia pada hari ini terus dipersoalkan dan rakyat makin hilang kepercayaan. Bagaimana seorang hakim yang hanya sekali bersidang terus membuat keputusan untuk membawa kes fitnah liwat Dato Seri Anwar ke Mahkamah Tinggi sedangkan hakim mahkamah syeksyen berkali – kali menyata akan ketidakperluan perkara tersebut. Bagaimana Abdul Ghani Patail yang sedang dalam siasatan polis dan badan pencegah rasuah diteriama untuk terlibat dalam perbicaraan kes Dato Seri Anwar.

Bagaimana Razak Baginda dengan mudah dilepaskan tanpa perlu disoal balas. Sedangkan banyak petunjuk yang menyatakan Razak Baginda begitu dekat dengan kes pembunuhan wanita Monggolia, Altantuya Sharibu. Nama Najib terus diharamkan disebut di dalam dan luar mahkamah berkenaan kes pembunuhan Altantuya ini. Bagaimana Mahkamah Tinggi Ipoh dapat menjalankan perbicaraan serta merta dalam masa kurang 48 jam berkenaan laporan Umno Perak terhadap Pakatan Rakyat di Perak.

Badan Pencengah Rasuah BPR yang dinaik tarafkan ke Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia SPRM dan diberi lebih outonomi untuk bertindak dilihat menjadi semakin teruk dalam tindakannya. Mereka hanya garang pada peringkat permulaannya tetapi apabila dihendik sedikit oleh Umno terus tersimpan telurnya dalam peti sejuk. Beratus – ratus aduan rasuah yang dibuat terhadap Umno terus tersimpan tanpa ada sebarang tindakan. Mereka hanya mampu bermengah dengan beberapa tangkapan dan tindakan terhadap anggota polis yang menerima RM 50 dari seorang Mat Rempit. Sebaliknya ancaman dan ugutan terus dibuat kepada pihak pengadu bagi tujuan menakut – nakutkan pihak yang ingin membuat laporan.

Polis Diraja Malaysia yang diberi lencana baru, motto serta slogan baru tetapi jalannya terus kebelakang. Ratusan polis dikerah mengawal ceramah – ceramah Pakatan Rakyat, menembak gas pemedih mata hingga ke dalam masjid dengan keadaan jenayah terus berleluasa. Kalau dalam 5 atau 10 tahun dahulu, kes pembunuhan misalnya pasti akan menjadi berita hangat. Rakyat akan menjadi terkejut dengan berita pembunuhan. Tetapi hari ini kes pembunuhan sudah tidak asing bagi Malaysia. Rakyat juga seakan sudah tidak pelik dan kekok apabila mendengar berita pembunuhan di dalam Malaysia. Tetapi dalam masa yang sama, polis kita cukup terlatih membelasah rakyat yang berhimpun walaupun ianya dibenarkan oleh perlembagaan.

Jelas sistem kenegaraan kita semakin barai dirogol oleh Si Sang Penguasa. Keadaan lebih jelas dan menjadi – jadi apabila Najib dilihat semakin hampir untuk memegang jawatan sebagai perdana menteri. Sudah pasti sistem kenegaraan kita akan terus dilacur hingga hilang harganya sekiranya Najib memegang kuasa kelak. Pada masa itu Malaysia dan Zimbabwe sudah tidak ada bezanya.